Wednesday, 4 January 2012

Kelewat sayang


Tau ga rasanya sayang yang kelewatan? Rasa dimana lo bisa sangat cinta pada orang yg udah bisa bikin lo tidur dengan mata bengkak karena nangisin dia. Rasa dimana lo gak pernah bisa marah sama rasa sakit yg udah dia bikin ke hati lo. Rasa dimana lo ga pernah mikir pake logika untuk ngebahagiain dia, ga mikirin diri lo sekalipun yang penting dia bahagia. Rasa dimana sakit hati itu gampang banget ilangnya waktu dia udah genggam tangan lo dengan erat walau tanpa kata maaf. Rasa dimana kata maaf terasa sangat murah untuk ngebayar semua kesal yg dia kasih ke elo. Bilang ini semua gila, tapi gue yakin hati kecil lo akan mengiyakan.
Gue sampe lupa apa yang namanya sakit, saking seringnya. Sesering gue memaafkan dia, dan kadang nyalahin diri gue sendiri. Sesering marah itu berubah senyum, berubah marah lagi, berubah senyum lagi, berputar seperti itu terus.


Seorang teman pernah nanya ke gue, “lo sayang dia ya?”. Lo tau apa jawaban gue? Gue hanya mengangkat bahu. “yang gue tau, gue nyaman ada disamping dia. Walau kadang nyaman itu bisa diganti dengan tawa, tangis, gelak tawa, atau muram durja”. Itu sayang. Itu cinta versi gue.

Sayang itu adalah hafal bagaimana dia memperlakukan lo di berbagai mood dia. Sayang itu ketika lo tau perubahan terjadi di dirinya, tapi lo menjalani itu semua seperti semuanya telah terbiasa. Sayang itu adalah lo rela menunggu dia untuk sadar, kalo lo adalah orang yang selama ini ada untuk dia, berbuat apapun untuknya.



Ya, menunggu dan terus menunggu, dan lo ikhlas untuk terus menunggu, walau gak tau sampai kapan.
Lo tau dia cuek, lo tau kadang dia ga nangkep apa yang lo maksud, lo tau semua sikap dia meski sekali dua kali lo menangis karena sikapnya. Tapi lo tetep sayang dia, tetep ada disamping dia, dan tetep ada dengannya seakan semua rasa sakit itu ga pernah ada. Pathetic, tapi itulah sayang, itulah cinta.

Sayang ada diantara waras dan gila. Sayang ada diantara hidup dan mati. Sayang ada diantara sadar dan lelap. Sayang ada diantara kiri dan kanan. Sayang ada diantara pengertian dan egois. Sayang ada diantara gue dan dia. Makanya kita terus bersama. Karena ditengah kegilaan kita dengan perasaan yang namanya sayang itu, kita waras kalo kita sama-sama saling mencintai. Gak peduli kita bisa bertahan hidup dari kematian, karena rasa cinta itu. Lo akan merasa sadar saat lo tengah terlelap dan memimpikan dia, dan rasa sayang itu terasa begitu nyata. Lo akan selalu berada ditengah, disisi aman, dimana kanan dan kiri bisa terus ngajak lo untuk berbelok dari rasa sayang lo ke dia. Sayang itu muncul menjadi sebuah pengertian, dimana kadang ego lo mengusik tentang kebutuhan hati lo.



Bicara cinta itu ga akan selesai di satu halaman kertas. Cinta itu seluruh alam jagad raya ini beserta isinya. Tuhan bikin ini semua pasti dengan cinta. Gue gatau gue bisa bilang gitu walopun ga ada sumbernya. Tapi gue yakin, gue percaya. Percaya sama Tuhan juga artinya cinta kan? Sama kayak lo percaya sama dia, lo cinta dia.

Meminta maaf berkali kali gak pernah bikin gue ngerasa gue terus yang salah. Meminta maaf berkali kali itu supaya gue ga egois. Supaya gue selalu bisa introspeksi diri lebih dulu. Supaya gue bisa lebih wise menyayangi dia. Biarlah gue yang lebih dulu memulai untuk seperti ini. kalo ga ada yang mulai, ya ga akan bisa survive toh.



for my beloved friends : @joannaivonne @tianshep, @chikaagnia, @27bercerita, @vemyertika  :)

4 comments:

  1. you deserve the best, May!
    Proud of you! {}

    ReplyDelete
  2. at least, i always try my best above it Von :)

    ReplyDelete
  3. missu loveu muachhhhh my best :*

    ReplyDelete
  4. kereeeeeeeeennnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn

    ReplyDelete